7 Tanda Kamu adalah “Pegawai Kesayangan Bos”

REKANBOLA.com – Pernahkah kita bertemu dengan atasan yang terbuka, dan menunjukkan apa yang dirasa atas kerja bawahan secara langsung?

Tipe bos semacam ini seringkali melontarkan pujian ketika bawahan dinilai sukses merampungkan tugasnya.

Bos semacam ini pun biasa memberikan umpan balik yang positif dan terperinci.

Metode semacam itu dipercaya mampu membuat bawahan merasa memiliki peran tak kalah penting dalam kesuksesan perusahaan.

Sayangnya, tidak semua pimpinan di tempat kerja akan berbuat yang sama. Ada tipe bos yang sulit untuk diprediksi, apakah dia puas atau malah kecewa.

Nah, karena tidak semua atasan bersikap terbuka, maka tidak ada salahnya jika kita langsung meminta umpan balik.

Tapi, sebelum melakukan hal itu, ada beberapa tanda yang bisa kita cermati yang mungkin menunjukkan tanda apakah atasan terkesan dengan kinerja kita.

Inilah tanda-tanda tersebut.

1. Memberi peringatan

Suzanne Bates, CEO Bates Communications dan penulis All the Leader You Can Be, mengatakan, memang sulit untuk mengetahui apakah atasan menyukai kita atau tidak.

“Tapi, seorang atasan yang melihatmu sebagai orang yang menjanjikan dapat memberimu banyak umpan balik, tidak semuanya positif.”

“Beberapa di antaranya mungkin adalah peringatan, masukan, justru karena dia melihatmu sebagai seseorang yang dapat mengatasi beban tugas, dan siap untuk lebih bertanggung jawab,” ucap Bates.

2. Meminta masukan

Bruce Tulgan, pendiri Rainmaker Thinking dan penulis It’s Okay to Manage Your Boss, mengatakan, bos sering meminta saran kepada karyawan yang mereka sukai dan percaya.

“Jika atasan sering meminta masukanmu secara pribadi atau dalam pertemuan kelompok, dan menyisakan banyak waktu untuk mengajakmu bicara, lalu merespons dengan baik apa yang Kamu katakan -ini adalah tanda yang baik,” ucap dia.

Baca Juga:   Penting, Ini Lima Bagian Tubuh yang Wajib Dioleskan Sunscreen

3. Tak selalu memberi pujian

Kita mungkin berpikir bahwa seorang pemimpin akan selalu memuji karyawan yang disukai. Namun, Bates mencatat bahwa hal ini tidak selalu terjadi.

“Bos mengira Kamu sudah tahu bahwa reputasimu sudah baik, mereka hanya tidak ingin menunjukannya.”

“Atau, dia lupa karena terlalu banyak prestasi yang sudah Kamu lakukan,” ucap dia.

Dalam kondisi semacam ini, Bates merekomendasikan agar kita meminta dia memberi umpan balik dan menjelaskan bagaimana kinerja kita.

Senada dengan Bates, Tulgan juga mengatakan, karyawan memang seharusnya berinisiatif untuk meminta umpan balik pada pimpinannya.

“Kamu harus selalu memastikan bahwa Kamu mendapatkan ekspektasi yang jelas, dan Kamu harus memantau kinerjamu setiap saat,” ucap Tulgan.

Setelah mendapatkan umpan balik dari kinerjamu, Tulgan menyarankan agar kita mempertahankan atau malah memingkatkan kinerja baik.

4. Memberi lebih banyak tanggung jawab

Atasan sering kali memberi kepercayaan lebih kepada mereka yang dianggap paling berbakat.

Kita mungkin tidak akan mendapatkan lencana bintang emas, tapi kita akan bertanggung jawab atas proyek penting.

Bahkan, kita juga bertanggung jawab atas kinerja rekan kerja lain. Ini merupakan bentuk kepercayaan yang baik.

5. Menghargai lebih

Ketika teman-teman kerja kita berjuang untuk memperbaiki kinerja, atasan kita malah meminta rekan kerja yang lain untuk menemui kita, demi mendapatkan contoh yang bagus

“Jika atasanmu menyuruh orang lain menemuimu untuk mendapatkan panduan atau instruksi atau contoh kerja bagus, ini pertanda baik,” kata Tulgan.

6. Sering ‘memeriksa’ kehidupan

Tulgan mencatat bahwa bos akan selalu berusaha untuk ‘memeriksa’ pekerja yang dia sukai.

Dia akan bertanya tentang apa yang membuat kita bahagia, apakah kita berencana untuk pergi, dan bagaimana caranya agar perusahaan membuat kita betah.

Baca Juga:   Satu dari Empat Pekerja di Jepang Ingin Membunuh Atasannya

Ingat, bos itu tidak sedang menginterogasi. Dia hanya memikirkan bagaimana caranya agar kita betah bekerja di perusahaan yang dia pimpin. Itu bagus.

7. Meminta untuk mengajari rekan kerja lain

Jika atasan kita terus-menerus meminta untuk menjelaskan hal-hal seputar pekerjaan untuk pegawai baru, mungkin ini akan terasa seperti menambah tugas.

Tapi, atasan kita mungkin juga sangat terkesan dengan kemampuan kita, sehingga dia menginginkan kita membagikan ilmu.

Alih-alih melihat permintaan ini sebagai pekerjaan ekstra sibuk, gunakan ini sebagai kesempatan untuk mengasah kemampuan kepemimpinan dan menunjukkan keahlian di kantor.

 

Baca Juga :

Hasil gambar untuk MInion logo