AS Roma vs Inter Milan, VAR Kembali Jadi Sorotan

Rekanbola – Laga antara AS Roma melawan Inter Milan di ajang Serie A hari Senin (3/12) tadi menjadi panggung kritikan untuk Video Assistant Referee (VAR). Salah satu keluhan atas teknologi tersebut berasal dari mulut legenda Giallorossi, Francesco Totti.

Dua klub raksasa Italia itu menyajikan duel menarik, dengan berbagai rangkaian peluang serta gol yang menghiasi di tiap babaknya. Tetapi, Inter maupun Roma terpaksa hanya meraih satu poin saja lantaran keduanya bermain imbang 2-2.

Meski begitu, pertandingan kali ini tetap tidak luput dari ekspresi heran para penontonnya. Sosok dibalik VAR menjadi sorotan lantaran tidak menganggap jegalan yang dilakukan Danilo Ambrosio kepada Nicolo Zaniolo di kotak penalti Inter sebagai pelanggaran.

Scroll ke bawah untuk membaca informasi selengkapnya.

 

Kritikan Totti

Tidak seperti biasanya, pihak klub mengirim Totti untuk meladeni pertanyaan dari awak media usai pertandingan, yang di mana hal itu biasanya dilakukan oleh sang pelatih. Pada momen tersebut, pria berumur 42 tahun itu mengatakan kritikannya terhadap VAR.

“Semuanya melihatnya, tidak perlu dijelaskan. Saya ingin tahu, dan kami semua pun begitu, bagaimana mereka yang berada di belakang VAR tidak melihat itu sebagai pelanggaran. Kami semua melihatnya dengan layar yang jauh lebih kecil. Itu memalukan,” tutur Totti kepada Sky Sports.

“Rocchi [wasit] mungkin melihatnya atau tidak, tetapi bukan itu masalahnya. Wasit VAR harusnya melihatnya. Fabbri [wasit VAR] sedang melihat pertandingan lain di layarnya,” lanjutnya.

 

Bisa Ubah Pertandingan

Totti lalu menyuarakan evaluasi terhadap kinerja sosok-sosok yang berada di belakang VAR setelah ini. Ia mengaku tak sedang mencari alibi atas hasil imbang yang diraih timnya, namun lebih mengkritisi peran VAR dalam mengubah jalannya pertandingan.

Baca Juga:   RAMALAN ZODIAK CAPRICORN 29 OKTOBER 2017

“Kami tak boleh terus seperti ini. Ada diskusi soal bagaimana VAR digunakan, kapan dan caranya, lalu itu tidak digunakan dalam insiden seperti ini? Ini bukan karena terjadi kepada Roma, itu bisa terjadi kepada klub manapun,” tambahnya.

“Kami tidak mencari-cari alibi, tetapi ini mengubah permainan. Kami bisa saja unggul, beberapa saat setelahnya Inter mencetak gol. Itu mengubah keseluruhan pertandingan dan juga keseluruhan musim,” tandasnya.

Hasil imbang tersebut tidak membuat Giallorossi tertahan di posisi tujuh klasemen sementara Serie A musim ini. Tertinggal satu poin dari Torino yang sedang menghuni satu peringkat di atas skuat asuhan Eusebio Di Francesco itu.