Australia Bangun Armada Drone Untuk Patroli Laut China Selatan

Rekanbola – Australia akan menghabiskan dana $AUD 7 miliar guna membuat enam pesawat mata-mata tidak berawak yang bisa mengudara selama lebih dari 24 jam dan akan digunakan untuk patroli di Laut China Selatan.

Perdana Menteri Australia Malcolm Turnbull mengatakan pemerintah akan menghabiskan dana awal $AUD 1,4 miliar untuk membuat pesawat pertama dari enam pesawat tersebut.

Namun armada drone bernama Triton ini baru akan bisa beroperasi lima tahun mendatang.

Ketika sudah tersedia, Laut China Selatan diperkirakan akan menjadi wilayah kerja utama bagi pesawat mata-mata tersebut yang bisa digunakan memantau keberadaan kapal selam musuh.

Pesawat dengan daya jangkau luas ini bisa juga digunakan ke Laut Pasifik dan Samudera India untuk mendeteksi adanya kapal asing, penangkapan ikan ilegal dan juga kapal penyeludup manusia.

Pesawat ini juga bisa diterbangkan ke selatan mencapai Kutub Selatan (Antarctic).

“Penting sekali bagi kita untuk mengetahui siapa saja yang beroperasi di wilayah kita, dan kita bisa memberikan tanggapan terhadap ancaman yang ada.” kata Menteri Industri Pertahanan Australia Christopher Pyne.

Dia mengatakan Triton akan melanjutkan kemampuan Austtralia untuk memantau perkembangan di Asia Tenggara dan Laut China Selatan.

“Australia memiliki hak untuk melakukan gerakan melewati Laut China Selatan melalui perairan internasional seperti yang selama ini sudah terjadi baik lewat kapal laut maupun pesawat udara.” tambah Pyne.

Angkatan Laut AS membantu pengembangandrone

Enam pesawat drone Triton ini akan semuanya mulai beroperasi di akhir tahun 2025.

Informasi yang dikumpulkan oleh pesawat ini akan dikirim juga ke sekutu Australia yaitu Amerika Serikat, Inggris, Kanada, dan Selandia Baru.

Pesawat ini akan bermarkas di pangkalan Angkatan Udara Australia (RAAF) di Edinburg (Australia Selatan), dan didesain dalam kerjasama erat dengan militer Amerika Serikat.

Baca Juga:   Mbappe Tak Sabar Main Bareng Griezmann dan Dembele

Pesawat Triton ini tidak akan dilengkapi dengan senjata karena memang sengaja dirancang untuk melakukan pemantauan.

Pesawat tidak berawak Triton ini akan dibuat oleh perusahaan Amerika Serikat Northrop Grumm

Kertas Putih Bidang Pertahanan Australia di tahun 2016 berisi rencana untuk membuat 7 pesawat drone Tritan, namun pemerintah mengumumkan hari Selasa (26/6/2018) bahwa yang dibuat hanya enam.

Australia membeli pesawat ini dari perusahaan militer raksasa Amerika Serikat Northrop Grumman.

Perjanjian juga mencakup program bersama senilai $AUD 200 juta dengan Angkatan Laut Amerika Serikat bagi pengembangan, produksi dan perawatan armada Triton.

 

 

(Sumber : detik.com)