Di Meksiko, Wali Kota Diikat ke Tiang karena Tak Tepati Janji Kampanye

REKANBOLA – Praktik menghukum pejabat yang mengingkari janji kampanye sudah menjadi tradisi bagi warga di negara bagian Chiapas, Meksiko bagian selatan. Selain memaksa pejabat mengenakan pakaian wanita di depan umum, warga juga pernah mengikat seorang Wali Kota di tiang di alun-alun kota.

Seperti dilansir Mexico Daily News, Rabu (7/8/2019), pada Mei lalu, seorang Wali Kota di Siltepec, yang masih masuk negara bagian Chiapas, diikat ke tiang oleh warga setempat yang marah terhadapnya karena tidak menepati janji kampanyenya. 

Hal ini berawal saat Wali Kota Siltepec yang bernama Pedro Damian Gonzalez Arriaga ini mengunjungi kota La Laguna, di antara beberapa kota lainnya, untuk menaksir kebutuhan konstituennya. Saat itu, warga meminta tunjangan kesejahteraan dan aspal sepanjang 2 kilometer di jalanan kota La Laguna. Namun Gonzalez menjelaskan bahwa investasi semacam itu akan memicu ketidakseimbangan dalam anggaran pemerintah kota.

Gonzalez lantas menawarkan untuk mengaspal jalanan kota sepanjang 1 kilometer saja. Dia juga menyatakan akan berupaya keras mendapatkan sumber daya yang cukup untuk memenuhi tuntutan warga. Dia lantas kembali ke kantornya, tapi diikuti oleh sekelompok warga yang masih tidak puas dengan tawarannya. 

Warga kemudian membawa paksa Gonzalez dan empat stafnya keluar kantor, lalu mengikat Gonzalez ke sebuah tiang yang ada di alun-alun utama Siltepec. 

Kepada wartawan setempat, warga mengakui mereka kesal dengan Gonzalez yang dianggap gagal memenuhi komitmen yang disampaikannya saat kampanye. Beberapa komitmen di antaranya adalah infrastruktur publik dan pengaspalan jalanan, selain proyek-proyek pekerjaan umum lainnya. 

Warga juga menuduh Gonzalez menggunakan uang rakyat untuk memperindah gedung Balai Kota yang menjadi kantornya.

Mexico Daily News melaporkan bahwa aksi keras warga terhadap Gonzalez ini merupakan yang kedua kali, setelah tiga pekan sebelumnya dia diperlakukan serupa oleh warga setempat. Warga setempat dalam keterangannya mengakui sempat mengancam untuk meningkatkan aksi mereka dengan mencukur kepala Gonzalez ‘seperti domba’ dan mengaraknya keliling kota, jika gagal memenuhi tuntutan warga dan gagal menepati janji yang dibuatnya. 

Baca Juga:   Limbah Medis Berserakan di Hutan Konservasi Karawang

Insiden terbaru di San Andres Puerto Rico, yang terletak di Huixtan, Chiapas, melibatkan seorang Wali Kota dan salah satu pejabat lokal yang dipaksa memakai pakaian tradisional wanita karena dianggap gagal memenuhi janji kampanye. Salah satu janji itu adalah mengalokasikan dana 3 juta Peso (Rp 2,1 miliar) bagi pembangunan sistem perairan di kota tersebut. 

Wali Kota bernama Javier Sebastian Jimenez Santiz dan seorang pejabat lokal lainnya, Luis Ton, disandera warga sejak Jumat (2/8) lalu dan baru dilepaskan pada Selasa (6/8) waktu setempat. Mereka diarak keliling kota s