Dilarang Jualan di AS, Kegiatan Bisnis ZTE Berhenti Total

Rekanbola , HONG KONG – Kegiatan operasional bisnis utama ZTE Corp berhenti akibat larangan yang diberlakukan oleh pemerintah Amerika Serikat, Namun meskipun begitu persahaan pembuat peralatan telekomunikasi terbesar kedua di China mencoba memodifikasi cara bisnisnya.

ZTE dihantam larangan masuk pasar AS, usai ZTE diketahui melanggar batasan ekspor AS dengan mengirim barang secara ilegal ke Iran.

“Sebagai akibat dari Denial Order, kegiatan operasi utama perusahaan telah berhenti,” kata ZTE dalam pengajuan bursa pada Rabu malam seperti dilansir Reuters, Kamis (10/5/2018).

“Sampai sekarang, perusahaan mempertahankan kas yang cukup dan secara ketat mematuhi kewajiban komersialnya sesuai dengan hukum dan peraturan,” katanya.

Sebagai salah satu pembuat peralatan telekomunikasi terbesar di dunia bersama Huawei, Ericsson  dan Nokia, ZTE bergantung pada perusahaan AS seperti Qualcomm (QCOM.O) dan Intel (INTC.O ) hingga sepertiga dari komponennya.

ZTE mengakui aktif berkomunikasi dengan pemerintah AS “untuk memfasilitasi modifikasi atau pembalikan dari Denial Order oleh pemerintah AS dan menempa hasil positif dalam pengembangan masalah.”

Amerika Serikat  melarang personil militer AS  membeli smarphone Huawei dan ZTE dari China. Pentagon menuding peralatan itu bisa memiliki risiko keamanan yang sangat besar.

Perhatian Pentagon atas barang-barang elektronik memuncak dalam klaim bahwa peralatan tersebut digunakan untuk memata-matai atau melacak anggota pasukan negara.

“Huawei dan perangkat ZTE mungkin dapat mengundang risiko tak terduga ke misi dan informasi serta personel militer,” kata juru bicara Pentagon, Mayor Dave Eastburn.

Setelah itu, dia mengatakan itu tidak benar bahwa toko-toko yang dioperasikan oleh militer menjual peralatan.

Eastburn tidak menjelaskan aspek teknis dari ancaman yang ditimbulkan, tetapi The Wall Street Journal melaporkan bahwa Pentagon khawatir pemerintah China dapat menemukan personil militer AS menggunakan perangkat Huawei dan ZTE.

Baca Juga:   Hacker China Serang Satelit AS dan Asia Tenggara

Juru bicara Huawei Charles Zinkowski mengatakan produk produk perusahaan tersebut memenuhi standar keamanan tertinggi, privasi dan diproduksi di setiap negara yang menjual produk termasuk di negara tersebut.

Sementara itu, anggota Dewan Perwakilan Kamar Dagang AS mengungkapkan rincian USD 717 miliar tagihan kebijakan pertahanan tahunan yang mencakup upaya untuk bersaing dengan Rusia dan kemampuan militer China serta sementara menangguhkan penjualan senjata ke Turki.