Dubes Singapura Kepincut Program Smart Kampung di Banyuwangi

Rekanbola – Program Smart Kampung yang dikembangkan oleh Pemerintah Kabupaten Banyuwangi bikin kepincut Singapura. Duta Besar Singapura untuk Indonesia Anil Kumar Nayar pun mengunjungi Banyuwangi.

Didampingi jajarannya, Anil mendarat di Bandara Banyuwangi, dan langsung menuju ke Pendopo Sabha Swagata Blambangan, Senin (30/7/2018).

Anil pun bertemu dengan Bupati Banyuwangi Abdullah Azwar Anas, di mana keduanya membahas peluang kerja sama yang bisa dikembangkan oleh Singapura dan Banyuwangi, di antaranya pengembangan program Smart Kampung.

Dubes Anil mengatakan selama bertugas di Jakarta, dirinya banyak mendengar informasi keberhasilan Banyuwangi dalam beberapa tahun terakhir. Pihaknya pun tertarik untuk melihat peluang kerja sama yang bisa dijajaki dengan Banyuwangi.

“Kami berniat kolaborasi dengan Banyuwangi. Kunjungan saya ini salah satu langkah untuk membahas kesempatan kerja sama yang lebih detail,” ujar Anil kepada wartawan.

Smart Kampung menjadi perhatian Singapura. Apalagi, Banyuwangi dengan program itu telah masuk dalam ASEAN Smart City Network yang pelaksanaa forumnya digelar di Singapura, Mei 2018 lalu.

“Banyuwangi punya program Smart Kampung yang sangat menginspirasi karena implementasinya sangat lokal, yaitu kawasan desa, sedangkan Singapura telah menjadi Smart Nation. Kami siap mendukung Banyuwangi. Kami juga mengundang Bupati Banyuwangi untuk presentasi potensi daerah di hadapan publik Singapura,” ujar Anil.

Peluang lain yang berpotensi disinergikan adalah sektor pariwisata. Banyuwangi memiliki beragam jenis destinasi petualangan yang kini mulai digemari warga Singapura, seperti Kawah Ijen dengan api biru (blue flame) yang mendunia dan G-Land dengan ombak terbaik untuk selancar.

“Orang Singapura saat ini senang dengan wisata adventure. Di Banyuwangi juga banyak atraksi wisata yang menarik untuk wisatawan Singapura,” jelas Anil.

Mendengar hal itu, Bupati Azwar Anas pun menguncapkan terima kasih atas kunjungan Dubes Singapura Anil Kumar di Bumi Blambangan ini.

“Singapura merupakan negara maju yang menjadi hub internasional. Kerja sama dengan Singapura menjadi peluang baik bagi Banyuwangi,” kata Anas.

Di sektor wisata, Banyuwangi punya destinasi alam yang sangat cocok untuk warga Singapura yang terbiasa hidup di lingkungan serba modern.

“Kami juga membahas peluang kerja sama pengembangan kota pintar dan educational exchange untuk pengembangan wawasan pelajar. Mudah-mudahan semua bisa berjalan dengan baik,” imbuh Anas.

Anas menambahkan kolaborasi dengan banyak pihak menjadi kunci pembuka kemajuan daerah. Dia mencontohkan sejumlah kolaborasi yang telah didorong Banyuwangi, antara lain yang terbaru adalah pendampingan usaha mikro, kecil, dan menengah (UMKM) Banyuwangi oleh 29 pelajar dan akademisi Korea Selatan yang dimulai pada Agustus 2018.

 

( Sumber : detik.com )