Harga Kedelai Naik Jadi Rp 790 Ribu/Kwintal, Karena Dolar AS Tinggi?

Rekanbola – Menguatnya dolar Amerika Serikat (AS) terhadap rupiah membuat harga kedelai mengalami kenaikan. Sebab, kedelai tersebut diperoleh dari impor.

Salah seorang perajin tempe Sarmadi menerangkan, kenaikan harga kedelai telah terasa sejak 2 bulan lalu atau sekitar bulan Juli. Mulanya, harga kedelai sebesar Rp 690 ribu per kwintal. Saat ini, harga kedelai sudah mencapai Rp 790 ribu kwintal.

Kedelai-kedelai tersebut dipasok dari penjual yang lokasinya tak jauh dari Kampung Tempe tempat Sarmadi memproduksi tempe.

“Sekarang per kwintal hampir Rp 800 ribu per kwintal. Sekarang Rp 790 ribu, sudah lama, dari bulan apa itu, semenjak mau Asian Games, 2 bulanan, sebelum Lebaran. Juli sudah naik. Sebelum Juli, nggak sampai Rp Rp 700 ribu, sekitar Rp 690 ribu nggak sampai Rp 700 ribu,” kata dia di Kampung Tempe, Kelurahan Sunter Jaya, Jakarta, Minggu (9/9/2018).

Meski kedelai naik, dia mengaku belum menyesuaikan harga maupun mengubah ukuran tempe. Harga jual tempenya ialah Rp 5.000 untuk ukuran sekitar 30 cm dengan tebal 10 cm.

Dia mengatakan sulit menaikkan harga karena khawatir tidak diterima konsumen. Dengan mempertahankan harga, dia mengatakan mesti mengorbankan keuntungannya.

“Kalau harga belum bisa naikkan, tetap per potong ya Rp 5.000 ya Rp 5.000,” ujarnya.

Hadi, perajin tempe lain mengatakan, harga kedelai sebenarnya stabil di kisaran Rp 760 ribu hingga Rp 770 ribu per kwintal. Sejalan dengan itu, dirinya khawatir penguatan dolar AS yang dikaitkan dengan isu kenaikan harga kedelai dimanfaatkan oleh para spekulan.

“Khawatirnya dimanfaatkan pengepul, begitu ada harga, baru naikkan,” ujarnya.

Baca Juga:   Dolar AS Pagi Ini Stabil di Rp 14.880