“Hindari Tarif AS, Perusahaan Cina Kabur Ke Luar Negeri”

REKANBOLA – Banyak perusahaan China yang mulai mencari celah untuk bisa menghindar dari kebijakan tarif Presiden Amerika Serikat Donald Trump.

Salah satunya dengan menghapus label “Made in China” dan mengalihkan produksi ke negara-negara, seperti Vietnam, Serbia, dan Meksiko.

Saat ini, kedua negara ekonomi raksasa China dan AS sedang dihadapkan pada konflik perdagangan. Diawali dengan keputusan Trump untuk memberikan tarif sebesar 25 persen untuk 50 miliar dollar AS kepada China di awal tahun ini, kedua negara tersebut hingga kini tak henti melakukan aksi balas memberikan bea masuk.

Berbagai perusahaan China, mulai dari produsen sepeda hingga ban, plastik, dan tekstik mulai memindahkan lokasi produksi mereka ke luar negeri untuk memangkas pajak bea cukai yang lebih tinggi.

Namun, pindahnya lokasi produksi ini bukan tanpa risiko. Direktur Penelitian China Society of WTO Studies Cui Fan mengatakan, pergeseran tersebut bisa membawa masalah pengangguran sekaligus tidak bisa membantu defisit perdagangan yang terjadi antara Amerika dan China.

“Pergeseran proses perakitan padat karya ke luar China dapat membawa masalah pengangguran, dan ini perlu diawasi secara ketat,” ujar dia dikutip melalui Asiaone.

Tak hanya perusahaan China, semakin banyak pula perusahaan asing yang memindahkan rantai pasokan mereka jauh dari China, seperti perusahaan mainan Hasbro, merek sepatu Deckers dan Steve Madden, serta produsen kamera Olympus. Hal tersebut tentu membuat pemerintah setempat khawatir.

Beberapa pimpinan perusahaan China pun telah memberikan penjelasan kepada investor mereka mengenai pemindahan lokasi produksi, seperti perusahaan garmen yang memilih memindahkan lokasi produksi ke Myanmar.

Selain itu, ada pula perusajaan produsen kasur yang membuka pabrik di Thailand. Adapun produsen alat-alat elektronik mengakuisisi pabrik di Meksiko.

Baca Juga:   Usai Makan Siang, Trump Pamerkan 'The Beast' ke Kim Jong-Un

Salah satu produsen ban, Linglong Tire, menghasilkan sebagian besar dana yang didapatkan dari kredit murah untuk membangun pabrik senilai 994 juta dollar AS di Serbia.

“Membangun pabrik di luar negeri memungkinkan adanya pertumbuhan secara tidak langsung dengan menghindari hambatan perdagangan internasional,” ujar perwakilan dari Linglong Tire.

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *