Inikah Kota Pertama yang Akan Kehabisan Air pada Maret 2018?

Rekanbola.com-Cape Town, adalah rumah bagi Gunung Meja, pinguin Afrika, cahaya matahari, laut, dan juga, destinasi utama turis. Namun, ibu kota Afrika Selatan itu terkenal menjadi kota besar di dunia yang pertama kali akan kehabisan air.

Proyeksi terbaru mengatakan, Cape Town akan kehabisan air pada awal Maret 2018.

Krisis air yang telah melanda selama tiga tahun terakhir itu, dipicu oleh hujan yang jarang turun dan diperparah dengan jumlah populasi yang makin meningkat. Demikian dikutip dari BBC pada Minggu (14/1/2018).

BACA JUGA :

Pemerintah lokal sudah berusaha keras mencegah hal itu terjadi. Mulai dari proyek desalinasi air laut (agar dapat diminum), pengumpulan air tanah, hingga program daur ulang air.

Sementara itu, empat juta penduduk Cape Town didesak untuk menghemat air dan menggunakan tidak lebih dari 87 liter (19 galon) per hari. Pencucian mobil dan pengisian kolam renang telah dilarang. Dan tim kriket India yang berkunjung diberi tahu untuk membatasi mandi hanya dua menit usai pertandingan.

Masalah terkait air seperti itu tidak terbatas pada Cape Town saja.

Hampir 850 juta orang di dunia kekurangan akses terhadap air minum yang aman, kata Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), dan kekeringan meningkat.

Jadi nampaknya luar biasa bahwa kita masih menyia-nyiakan begitu banyak air, sumber daya alam yang esensial ini.

Di negara berkembang dan negara ekonomi baru (emerging country), lebih dari 80 persen air hilang karena kebocoran, menurut konsultan lingkungan Jerman GIZ.

Bahkan di beberapa wilayah di AS, hingga 50 persen air hilang karena adanya infrastruktur yang menua.

Baca Juga:   Pemerkosa Turis Prancis di Labuan Bajo Terancam 12 Tahun Penjara

Cerdas Mengelola Air

Demi menjawab tantangan kekeringan, semakin banyak perusahaan teknologi memfokuskan pekerjaan mereka pada pengelolaan air – menerapkan solusi “cerdas” terhadap tantangan kekurangan air.

Misalnya, perusahaan Prancis CityTaps sedang dalam misi untuk merampingkan akses air di rumah perkotaan dengan ‘meteran air cerdas’ (smart meter) yang terhubung dengan sistem manajemen berbasis internet.

Perusahaan ini pertama kali menargetkan rumah-rumah miskin di daerah perkotaan dan sistemnya, CTSuite, saat ini sedang diujicobakan di Niger.

Pengguna membeli “kredit air” melalui telepon genggam mereka dan sebuah smart meter membagikan hanya sebanyak air yang telah dibayar. Pengguna menerima peringatan saat saldo kredit mereka turun, dan jika tidak mengisi akun, meteran secara otomatis akan menonaktifkan arus aliran air.

 

Alat tersebut dapat melacak penggunaan air dari jarak jauh secara real-time melalui internet. Lonjakan arus air yang tiba-tiba dan perubahan tekanan, diukur dengan sensor “internet of things“, kemudian dapat membantu mengidentifikasi kebocoran di seluruh jaringan.

Perusahaan air juga menggunakan pesawat tak berawak dan satelit untuk membantu mengatasi kebocoran. Dalam beberapa situasi bahkan meramalkan adanya sumur air — meskipun ada keraguan ilmiah — beberapa perusahaan mengatakan bahwa mereka melakukan pekerjaan.

“Internet menawarkan jalan baru untuk inovasi teknologi di bidang air, terutama dengan menyediakan data real-time yang — kami harap — dapat digunakan untuk membantu utilitas menjadi lebih efisien dan berkinerja tinggi,” kata Gregoire Landel, chief executive dari CityTaps

Pengelolaan air yang lebih baik juga membantu menghemat listrik dan bahan kimia yang dibutuhkan untuk menghasilkan air minum.

Pemakaian Terbatas di Kota-Kota AS

Sementara itu, perusahaan lain menggunakan teknologi untuk memanen air dari sumber baru.

Baca Juga:   Bambang Brodjonegoro soal 'Politik' Jokowi untuk Si Miskin

WaterSeer yang berbasis di AS, misalnya, sedang mengembangkan perangkat yang mampu mengumpulkan air dari udara.

Internal fan menarik udara ke ruang koleksi bawah tanah di mana uap mengembun, memanfaatkan suhu pendingin Bumi. Pendingin bertenaga surya atau listrik juga membantu proses kondensasi.

Perusahaan mengatakan bahwa air dapat diproduksi dengan “kurang dari 100 watt” listrik — kebutuhan daya yang dihasilkan bola lampu kuno.

“Individu dan bisnis akan membuka jalan bagi solusi inovatif, karena mereka dapat bergerak dan mengadopsi serangkaian perangkat lebih cepat daripada alat besar yang terkadang terperosok dalam batasan peraturan dan budaya pengambilan keputusan yang kaku,” kata Nancy Curtis, sebuah perusahaan pendiri, mitra WaterSeer

“Namun, alat besar juga menawarkan kesempatan untuk membuat dampak besar-besaran pada pengisian persediaan air yang menipis.”

Sejumlah kota di AS, yang pemakaian airnya dibatasi, mengeksplorasi bagaimana perangkat WaterSeer dapat digunakan untuk memperbaiki keamanan air, kata perusahaan itu. Tapi perangkatnya masih diuji di lapangan, jadi ini adalah hari-hari awal.

“Komunitas berjumlah 500 orang akan menghemat 40 juta galon (150 juta liter air) atau lebih setiap tahun, mengurangi tekanan pada permukaan tradisional dan sumber bawah tanah,” kata Curtis.

Teknologi mungkin memiliki tempatnya dalam membantu kita menggunakan air secara lebih efisien, namun tidak mungkin berdampak banyak pada mereka yang tidak memiliki akses terhadap air, kata Alexandros Makarigakis dari program hidrologi internasional Unesco (IHP).

“Sistem air cerdas lebih efektif dalam konteks perkotaan,” katanya.

Hal yang sama digaungkan oleh Vincent Casey, manajer senior di lembaga amal WaterAid.

“Teknologi untuk menghubungkan orang dengan persediaan air telah ada sejak Mesir kuno, ini bukan masalah teknis,” katanya.

Baca Juga:   Sederet cerita PSK paling menyedihkan sedunia, salah satunya dari Indonesia

Yang lebih penting adalah bagaimana persediaan air diatur, menurutnya, yang merupakan isu utama bagi pemerintah, dengan dukungan dari sektor swasta.

“Prioritasnya adalah memobilisasi sumber daya dan memberikan perhatian yang cukup terhadap pengaturan manajemen agar orang tetap terhubung,” kata Casey.

Itu tidak berarti WaterAid menghindari teknologi sepenuhnya. Pihaknya telah berhasil menggunakan aplikasi mobile mWater untuk memantau akses air dan jaringan yang ada.

Bagi mereka yang tidak memiliki pasokan langsung ke rumah, layanan seperti ATM air Grundfos, yang memungkinkan orang untuk mengakses air dari dispenser lokal menggunakan kartu prabayar, juga terbukti bermanfaat.

Tapi ada perasaan bahwa sebagian besar teknologi ini hanya bermain-main di tepinya.

Isu menyeluruh adalah efek pemanasan global yang berpotensi menghancurkan ketersediaan air dan bagaimana kita, secara kolektif, berusaha untuk mengatasinya.

BERITA MENARIK LAINNYA :