Moge Arogan di Jalan Raya, Siap-siap Disumpahin Orang!

Rekanbola – Konvoi motor gede (moge) sering kali timbul sikap arogansi. Sikap arogansi kerap kali muncul karena pengguna jalan bergerombol.

Instruktur dan Founder Jakarta Defensive Driving Consulting (JDDC) Jusri Pulubuhu, menyebut tak cuma moge yang arogan. Pengguna jalan lain kalau berkelompok pun bisa timbul arogansi.

“Perlu diketahui, masyarakat juga harus terbuka, bahwa arogansi itu tidak hanya dimiliki oleh motor besar.

Bahkan jauh lebih banyak motor-motor kecil, ada rombongan mobil yang arogan, macam-macam,” kata Jusri kepada detikOto Senin (30/7/2018). Bahkan, sampai ada konvoi pengantar jenazah yang arogan sampai merusak kendaraan lainnya yang menghalangi jalan mereka.

Jusri sebagai instruktur motor besar maupun motor kecil selalu menekankan untuk tidak bersikap arogan di jalan raya. Dia menegaskan, pengguna jalan harus menghargai pengguna jalan lain.

“Begitu satu orang saja ada yang berulah, nggak usah sampai terjadi kontak fisik, pengguna jalan lain yang merasa tersakiti bisa menyumpahi rombongan itu. Satu orang menyumpahi saja, seluruh kelompok itu kena semua,” kata Jusri.

Jusri selalu menyampaikan pesan kepada pengguna moge maupun motor kecil untuk bersikap empati. Sebab, jalan raya adalah ruang publik.

“Walaupun kita punya hak eksklusivitas yang diberikan polisi, misalnya ada pengawalan, tetap bersikap empati,” katanya.

“Saya meminta kepada stakeholder konvoi atau grup riding yang meliputi member konvoi, road captain, ketua organisasi untuk selalu mengingatkan kepada sesamanya, termasuk polisi pengawal juga.

untuk memperhatikan hal-hal tertentu jangan sampai timbul sentimen negatif akibat perilaku-perilaku yang disengaja atau tidak disengaja dari konvoi,” sambungnya.

 

( Sumber : detik.com )

Baca Juga:   Mau Beli Motor Bekas Usai Masa Mudik, Perhatikan 10 Tipsnya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *