Neraca Perdagangan Oktober 2018 Desifit USD 1,82 Miliar

REKANBOLA – Kepala Badan Pusat Statistik (BPS), Kecuk Suhariyanto, mencatat neraca perdagangan Indonesia mengalami defisit sebesar USD 1,82 miliar. Defisit ini berasal dari impor sebesar USD 17,62 miliar dan ekspor sebesar USD 15,80 miliar.

“Dengan menggabungkan impor dan ekspor maka neraca perdagangan Indonesia defisit sebesar USD 1,82 miliar pada Oktober 2018,” ujarnya di Gedung BPS, Jakarta, Selasa (15/11).

Impor Indonesia pada Oktober meningkat tajam sebesar 20,60 persen jika dibandingkan pada September 2018. Sementara jika dibandingkan dengan Oktober 2017, impor naik 23,66 persen.

“Ini karena impor migas naik sebesar 26,97 persen dan non migas naik 19,42 persen jika dibandingkan dengan September 2018,” jelas Suhariyanto.

Migas sendiri mencatatkan impor pada Oktober sebesar USD 2,91 miliar. Sementara pada sektor non migas mencatatkan impor sebesar USD 14,71 miliar. “Impor ini tetap menjadi perhatian pemerintah, supaya bisa dikendalikan,” jelas Suhariyanto.

 

 

Baca Juga:   Mendes: Dana Desa Bisa Hindarkan Petani dari Pendapatan Haram