Nilai Tukar Rupiah Nyaris Rp 14 Ribu, Ini 3 Fakta Terkait Pelemahan

Rekanbola.com – Nilai tukar rupiah dalam transaksi antarbank di Jakarta Selasa (23/4) mengalami penurunan. Nilai tukar rupiah mengalami penurunan sebesar 18 poin. Angka yang semula berada di Rp13.863 per dolar AS turun menjadi Rp 13.881 per dolar AS.

BACA JUGA :

Alya Dior Foto Telanjang Buka Baju Jadi Penjual Jamu Seksi

Penurunan ini ternyata tidak hanya terjadi hari ini saja. Dalam beberapa waktu terakhir penurunan nilai tukar rupiah menjadi semakin terlihat per harinya. Nilai tukar rupiah bahkan semakin mendekati angka Rp 14.000 per dolar AS.

1. Nilai tukar dolar AS terapresiasi

Nilai Tukar Rupiah Nyaris Rp 14 Ribu, Ini 3 Fakta Terkait Pelemahan

Menurut analis dari Binaartha Sekuritas Reza Priyambada salah satu penyebab melemahnya nilai tukar rupiah adalah karena nilai tukar dolar yang terapresiasi. Kenaikan tingkat suku bunga The Federal Reserve Amerika Serikat dalam waktu dekat membuat nilai tukar dolar AS nya terapresiasi.

“Akibatnya laju rupiah cenderung terkena dampak negatifnya hingga menyentuh batas psikologisnya,” ujarnya dilansir dari antaranews.com. Sementara pihak Bank Indonesia (BI) mengatakan nilai tukar rupiah terhadap dolar AS tidak sesuai dengan kondisi makro di dalam negeri.

2. Perekonomian Amerika Serikat membaik

Nilai Tukar Rupiah Nyaris Rp 14 Ribu, Ini 3 Fakta Terkait Pelemahan

Reza juga mengatakan kenaikan suku bungan The Fed menjadi bukti adanya perbaikan ekonomi di Amerika Serikat. Hal ini membuat potensi aliran dana dari pasar negara berkembang ke Amerika Serikat menjadi terbuka.

“Capital outflow akan menahan pergerakan rupiah terhadap dolar AS,” katanya. Selain Reza, Ekonom dari Bank UOB, Enrico Tanuwidjaja juga mengutarakan pendapatnya. Dilansir dari laman Antara, Enrico menyatakan ekspektasi pasar terhadap kenaikan suku bunga The Fed cukup tinggi. Ekspektasi sampai hingga tiga bahkan empat kali kenaikan. Hal ini disebabkan seiring dengan membaiknya perekonomian AS.

Baca Juga:   Hujan Lebat Diperkirakan Turun Saat Perayaan Natal

“Tahun ini The Fed baru menaikkan satu kali, dan sudah cukup menekan pasar,” tutur Enrico.

3. Indeks harga saham menurun

Nilai Tukar Rupiah Nyaris Rp 14 Ribu, Ini 3 Fakta Terkait Pelemahan

Indeks harga saham gabungan Bursa Efek Indonesia (BEI) hari ini (23/4) juga melemah. Terjadi penurunan sebesar 9,43 poin. Hal ini terjadi seiring dengan banyaknya ivestor yang melakukan aksi jual.

Indeks harga saham bergerak ke 6.328,64. Penurunan ini pencapai 0,15 persen. Pergerakan nilai tukar rupiah yang terus melemah menjadi salah satu faktor pengaruhnya. Menurut Reza tekanan dolar AS terhadap rupiah menambah setimen negatif bagi pasar saham domestik Indonesia.

Reza mengatakan “Bursa saham regional yang melemah mendorong pelaku pasar saham dalam negeri untuk kembali melakukan aksi jualnya sehinga menahan IHSG.”

(Sumber : news.idntimes.com )

BACA JUGA :