Pendaki Gunung Slamet jatuh ke jurang 7 meter alami luka-luka

Rekanbola – Seorang pendaki jatuh ke jurang saat turun dari puncak Gunung Slamet. Korban berhasil dievakuasi dalam kondisi luka-luka oleh tim SAR Purbalingga.

“Korban yang diketahui bernama Safiq Fadilah (15) merupakan santri Pondok Pesantren Nurul Huda, Kutasari, Purbalingga,” kata Kepala Bidang Pariwisata Dinas Pemuda Olahraga dan Pariwisata (Dinporapar) Kabupaten Purbalingga, Prayitno di Purbalingga, Jawa Tengah, Kamis (27/9) saat di hubungi rekanbola.

Dia mengatakan, berdasarkan data di Pos Pendakian Bambangan, Desa Kutabawa, Kecamatan Karangreja, Purbalingga, korban bersama enam rekannya berangkat mendaki Gunung Slamet pada Selasa (25/9), pukul 13.00 WIB.

Rombongan berhasil mencapai puncak Gunung Slamet pada Rabu (26/9), pukul 05.00 WIB, dan selanjutnya mereka turun dari puncak pada pukul 07.30 WIB.

Akan tetapi dalam perjalanan turun, Safiq terpeleset dan jatuh ke jurang sehingga teman-teman korban berusaha menolong. Karena kedalaman jurang tersebut diperkirakan mencapai kisaran 5-7 meter, teman-teman korban tidak mampu mengevakuasi Safiq.

“Mereka akhirnya meninggalkan korban dan turun ke Pos Bambangan untuk meminta bantuan,” kata Prayitno.

Terkait dengan adanya laporan dari rombongan pendaki, kata dia, pihaknya melalui Pos Bambangan memberangkatkan 10 personel SAR dan petugas pos pendakian itu ke lokasi kejadian untuk mengevakuasi pada Rabu (26/9), pukul 13.00 WIB.

Prayitno menjelaskan, korban yang mengalami luka-luka dan dievakuasi oleh petugas gabungan pada Rabu (26/9), pukul 21.00 WIB.

“Sesampainya di Pos Bambangan, korban segera dibawa ke Puskesmas Karangreja untuk mendapatkan perawatan karena mengalami sejumlah luka,” ujar Prayitno.

Baca Juga:   Pengacara Tegaskan Baiq Nuril Tak akan Minta Grasi ke Presiden