Perusahaan Asuransi Jerman Suntik Rp 482 Triliun ke Go-Jek

 

Rekanbola.com – Perusahaan asuransi Jerman Allianz mengikuti langkah Google dan Tencent dengan menyuntikkan dana ke startup unicorn lokal, Go-Jek.

Mengutip laman Tech Crunch, Kamis (12/4/2018), dana segar dari Allianz yang akan dikucurkan ke Go-Jek terkonfirmasi nilainya sebanyak US$ 35 juta atau setara Rp 482 triliun. Dana tersebut dikucurkan lewat Allianz X, perusahaan investasi digital Allianz.

Sebelumnya, Allianz X telah menyuntikkan dana ke startup Eropa N26 (bersama Tencent) dan penyedia layanan asuransi mikro bernama Bima.

 

Tech Crunch melaporkan, suntikan dana dari Allianz ini merupakan bagian dari putaran investasi senilai US$ 1,5 miliar yang diterima Go-Jek dari Google, Tencent, JD.com, perusahaan penyedia layanan delivery Tiongkok Meituan, dan lain-lain.

Putaran investasi ini dibuka tahun lalu, yakni saat raksasa teknologi Tiongkok Tencent menyuntikkan dana senilai US$ 500 miliar.

Kini putaran investasi untuk Go-Jek dikabarkan telah ditutup setelah nilai valuasi perusahaan rintisan Nadiem Makarim itu mencapai US$ 4,5 miliar. Sayangnya, Go-Jek belum mengkonfirmasi suntikan dana dari Allianz ini.

Sekadar diketahui, Go-Jek dan Allianz telah memiliki kerja sama selama dua tahun terakhir. Allianz merupakan penyedia asuransi kesehatan untuk pengemudi Go-Jek dan keluarganya.

Baca Juga : 

TKI Menjadi Korban Perbudakan Modern Di Inggris

Bakal Prospek Mitra dan Pengguna

Perusahaan asuransi terkemuka itu menyebut, mereka berencana untuk meningkatkan akses para mitra dan kustomer Go-Jek ke produk-produk dan layanan asuransi lainnya.

Langkah ini cukup masuk akal lantaran dalam beberapa tahun belakangan Go-Jek mulai fokus beralih ke layanan finansial di Indonesia.

“Go-Jek telah menunjukkan riwayat kesuksesan dalam bidang transportasi, logistik, dan sektor pembayaran. Kami berencana untuk mendukung pertumbuhan Go-Jek,” kata CEO Allianz X Nazim Cetin dalam pernyataannya.

Baca Juga:   Ini Cerita Warga Soal Marbut di Garut yang Rekayasa Penganiayaan

Baca Juga : 

8 Idola Wanita Dengan Bahu Terseksi

Go-Jek Siap Lebarkan Sayap ke Negara Lain

Setelah kabar Grab mengakuisisi bisnis Uber di Asia Tenggara, Go-Jek langsung mengambil langkah untuk beroperasi ke negara lain.

Laporan Tech Crunch menyebut, Go-Jek telah merekrut tim manajemen dan operasional di Filipina, Thailand, dan Vietnam. Go-Jek juga dikabarkan tengah mencari peluang di Singapura.

Go-Jek mulanya beroperasi sebagai perusahaan transportasi ojek on-demand. Namun setelah memiliki layanan mobil dan taksi on-demand, perusahaan masuk ke bisnis pembayaran secara mobile dan layanan lainnya. Misalnya saja layanan belanja, layanan Go-Massage, dan lain-lain.

(Sumber : Liputan6.com)

Baca juga :