Polisi: Hindari Razia, Sindikat Jaringan Narkoba Gunakan Pelabuhan Rakyat Untuk Peredaran

Rekanbola – Sindikat jaringan narkoba yang berafiliasi dengan jaringan internasional asal Taiwan diketahui menggunakan pelabuhan rakyat untuk menghindari razia dan memuluskan peredaran narkoba.

Kepala Satuan Reserse Narkoba Polres Metro Jakarta Barat AKBP Erick Frendriz mengungkap jaringan ini sudah berkali-kali menyebarkan narkoba ke Pulau Jawa melewati Selat Sunda, melalui pelabuhan rakyat yang ada.

“Dengan alasan apabila mereka menggunakan kapal penyebrangan, pada umumnya di sana sering adanya razia dari aparat setempat sehingga menghindari dan memilih pelabuhan rakyat,” ujar AKBP Erick, Senin (26/11).

Ia menyebut anggota Satresnarkoba Polres Jakarta Barat telah mengamankan lima pelaku dalam satu jaringan sindikat narkoba yakni HA(41), APP (30), LS (36), DW (38), dan PR (34).

Pihaknya telah mengamankan 44 kilogram bungkusan jenis sabu dan empat paket besar berisi kurang lebih 20.000 ekstasi saat melakukan penyergapan di di pelabuhan rakyat di Bojonegara, Cilegon,Banten pada Rabu (21/11).

Lima orang tersebut memiliki peran yang berbeda-beda. Ada yang berperan sebagai kurir, ada yang berperan sebagai kapten kapal, dan ada yang melakukan pengemasan narkoba sebelum diedarkan ke wilayah Bogor, Jakarta dan Surabaya.

Baca Juga:   Tuding Danai Terorisme, Negara Arab Ceraikan Qatar