Polisi terima 3 laporan terkait hoaks penganiayaan Ratna Sarumpaet

Rekanbola – Dirkrimum Polda Metro Jaya Kombes Nico Afinta menyampaikan, pihaknya menerima sejumlah laporan yang meminta agar kepolisian menyelidiki kebenaran penganiayaan yang dialami aktivis sosial Ratna Sarumpaet.

“Dari beberapa hasil penyelidikan tersebut, apa berita itu tidak benar, maka ada tiga laporan polisi yang masuk di Polda Metro Jaya dan satu di Bareskrim. Di laporan tersebut mencantumkan polisi terkait pemberitaan bohong,” tutur Nico di Polda Metro Jaya, Jakarta Selatan, Rabu (3/9).

Menurut Nico, fakta lapangan yang didapat penyidik berbeda dengan informasi yang beredar di sosial media. Ratna Sarumpaet diketahui datang ke Rumah Sakit Bina Estetika pada 21 September 2018 sekitar pukul 17.00 WIB. Sejak tanggal 21 September, kata Nico, Ratna tidak keluar RS sampai tanggal 24 September.

“Tinggal di RS tersebut sampai tanggal 24 September dan keluar jam 21.00 WIB dan dalam periode 21 sampai 24 menurut keterangan dari RS, dia tidak keluar dari RS. Kalau pemberitaan Ibu Ratna Sarumpaet di Bandung bersama dua rekannya dan sudah kami cek tidak ada konferensi internasional,” jelas dia.

Sementara Ratna Sarumpaet sendiri belum melakukan pelaporan terkait penganiayaan tersebut. Termasuk orang di sekitarnya yang mewakili untuk membuat aduan tindak pidana itu ke pihak kepolisian.

“Kemudian kami kepolisian, dua laporan itu sementara masih kami proses. Baik terkait apakah dianiaya atau benar terjadi atau tidak (penganiayaan itu). Langkah yang kami lakukan tentu Polda Metro Jaya dan tim melakukan penyidikan,” tandas Nico.

Baca Juga:   Tiap hari ribuan hoaks beredar, Bamsoet minta aparat bertindak

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *