Posko Krisis Center Pangkalpinang Tambah 50 Psikolog

Rekanbola Posko Krisis Center Bandara Depati Amir Pangkalpinang, Provinsi Kepulauan Bangka Belitung, menambah 50 psikolog guna mendampingi keluarga korban jatuh Lion Air JT 610 di Perairan Tanjung Kerawang, Jawa Barat.

“Biasanya pada saat kedatangan jenazah korban pesawat ini, emosi keluarga semakin tidak stabil,” kata psikolog Himpsi Sumsel-Babel yang tergabung dalam Posko Krisis Center, Silmika Wijayanti, di Pangkalpinang, Kamis (1/11).

Oleh karena itu, Himpunan Psikolog Seluruh Indonesia Sumsel-Babel menambah 50 psikolog untuk mendampingi dan memotivasi keluarga korban agar tabah, saat menyambut kedatangan jenazah.

“Pada saat kedatangan jenazah nanti akan ada kesedihan mendalam dari keluarga yang ditandai menangis, jeritan histeris, dan reaksi lainnya,” ujarnya.

Ia mengatakan saat ini jumlah psikolog yang disiagakan di posko sebanyak 20 orang berasal dari Himpsi Sumsel-Babel 15 orang dan Polda Kepulauan Babel 5 orang. “Hingga saat ini kita sudah mendampingi 21 orang keluarga korban dan rata-rata mengalami ‘shock’ yang cukup berat,” katanya.

Menurut dia, peranan posko itu penting untuk menangani berdampak trauma yang berkepanjangan. Keluarga korban perlu pendampingan untuk memulihkan kejiwaannya yang terguncang akibat peristiwa tersebut.

“Kita berharap keluarga korban lebih terbuka, berdialog, bertukar pikir dengan orang-orang sekitarnya,” katanya.

Oleh karena itu, diharapkan seluruh masyarakat, khususnya sanak famili lebih peduli dan berempati kepada keluarga korban pesawat jatuh itu, guna mendukung proses pemulihan mental dan kejiwaan keluarga korban.

“Ini tidak hanya tanggung jawab ahli, tetapi seluruh masyarakat untuk memulihkan psikologi dan kejiwaan keluarga korban yang tidak stabil,” katanya.

Baca Juga:   Djarot Saiful Hidayat Siap Maju di Pilgub Sumatera Utara