PRT RI dijual online, Menlu Retno kirim nota diplomatik ke Singapura

Rekanbola – Menteri Luar Negeri RI Retno Lestari Priansari Marsudi mengirim nota diplomatik kepada Menteri Luar Negeri Singapura Vivian Balakrishnan. Hal itu dilakukan untuk menyikapi iklan ‘penjualan’ pembantu rumah tangga (PRT) Indonesia secara online di Kota Singa itu.

“Hari ini kedutaan kita menyampaikan nota diplomatik kepada Kemenlu Singapura. Meminta perhatian sekaligus juga meminta perhatian supaya ini tidak terulang lagi,” kata Wamenlu A.M Fachir di Istana Kepresidenan, Jakarta, Senin (17/9).

Menurut Fachir, Menlu Retno terus berkomunikasi dengan Vivian Balakrishnan. Dari informasi yang diperoleh, otoritas Singapura telah melakukan investigasi untuk mengusut kasus tersebut.

“Dia (Singapura) sudah melakukan investigasi,” ujarnya.

Fachir menyebut, korban iklan ‘penjualan’ PRT secara online di Singapura bukan hanya WNI, melainkan ada warga negara lain.

“Memang bukan hanya warga kita tapi kita yang protes pertama sebenarnya,” tuturnya.

Kementerian Tenaga Kerja Singapura atau Ministry of Manpower (MOM) sedang menyelidiki kasus para asisten rumah tangga yang ‘dijual’ di platform jual beli online Carousell.

“MOM mendapat informasi di mana pekerja rumah tangga asing dipasarkan secara tidak tepat di situs jual beli online Carousell,” demikian pernyataan pihak Kementerian Tenaga Kerja Singapura dalam unggahannya di akun resmi Facebook pada Jumat malam, 14 September 2018.

Dikutip dari media Singapura, Straits Times, dalam daftar yang diunggah pengguna @maid.recruitment di situs Carousell, terpampang wajah sejumlah pekerja asing, diduga berasal dari Indonesia.

Sejumlah profil bahkan menunjukkan, sejumlah pekerja asing tersebut telah ‘terjual’. Saat ditanya The Straits Times, juru bicara Carousell mengungkapkan penjualan tenaga kerja secara online telah melanggar aturan main yang ditetapkan pihak mereka.

Baca Juga:   Pemuda Tewas Usai Dada Dibacok Komplotan Begal di Kebon Jeruk

Meskipun memungkinkan agen untuk mengiklankan layanannya, memajang orang-orang untuk ‘dijual’ adalah tindakan yang tak dibenarkan.

“Setiap tampilan atau yang membagikan profil individu adalah hal yang terlarang dan melanggar pedoman kami,” kata juru bicara Carousell.

Pihak Carousell menyatakan siap bekerja sama dengan pihak berwenang dalam upaya penyelidikan kasus tersebut. Sementara, akun yang menawarkan asisten rumah tangga juga telah dihapus.