Spanyol Temukan Cara Deteksi HIV Tercepat

RekanBola.com –  Sebuah lembaga penelitian terkemuka Spanyol mengatakan telah mematenkan sebuah tes yang dapat mendeteksi virus HIV sepekan setelah terinfeksi. Cara ini diklaim menjadi yang tercepat, sejauh ini.

Lembaga bernama the Spanish National Research Council (CSIS) menggunakan sebuah biosensor untuk mendeteksi keberadaan antigen p24. Antigen p24 adalah jenis protein yang melekat pada virus HIV.

Teknologi tersebut disebut dapat mendeteksi keberadaan protein itu meski pada konsentrasi 100 ribu kali lebih rendah dari teknik yang biasa digunakan.

“Teknologi ini mampu mengecek keberadaan protein bahkan sepekan setelah terinfeksi,” kata lembaga tersebut dalam sebuah pernyataan.

“Sebagai tambahan, waktu uji keseluruhan adalah empat jam 45 menit, ini berarti hasil klinis dapat diperoleh dalam satu hari yang sama dengan pengujian.”

Hasil uji yang menggunakan sensor tersebut dipublikasikan Kamis (16/2) dalam jurnal ilmiah PLoS ONE.

Peneliti CSIS, Javier Tamayo, mengatakan bahan yang digunakan dalam teknologi ini menggunakan materi yang sudah tersedia sehingga memungkinkan untuk produksi massal dengan biaya yang rendah.

“Teknologi ini, dikombinasikan dengan kemudahannya, dapat jadi sebuah pilihan yang cocok digunakan di negara berkembang yang terdampak serius dari HIV,” tulis pernyataan Tamayo dalam penelitian itu.

Ten antigen saat ini mampu mengecek HIV dalam tiga pekan setelah infeksi. Pengujian yang mengambil antibodi HIV dapat membutuhkan waktu lebih lama lagi.

Uji RNA, ribonucleic acid atau protein yang berperan dalam ekspresi gen,  juga dapat mendeteksi virus secara langsung sepuluh hari setelah infeksi. Namun pengujian ini memiliki biaya lebih tinggi.

Deteksi awal sangat penting untuk mencegah orang terinfeksi menularkan secara tidak sengaja ke pihak lainnya melalui hubungan seksual.

Menurut Badan Kesehatan Dunia (WHO), ada sekitar 36,7 juta orang hidup dengan HIV pada 2015. Jumlah tersebut sebagian besar berada di negara dengan pendapatan menengah ke bawah.

Diperkirakan sekitar 2,1 juta orang terinfeksi HIV pada 2015. Dan sekitar 35 juta orang telah meninggal akibat penyebab terkait HIV, termasuk 1,1 juta pada 2015.

 

Baca juga :

  1. JK Rowling Sebut Trump Lebih Mengerikan dari ‘Psycho’
  2. ‘Playboy’ Kembali ke Khitah: Ketelanjangan
  3. Digne: Madrid Bukan Favorit La Liga
Facebook Comments