Gerindra Nilai Jabatan Staf Khusus Presiden Tak Perlu Diperdebatkan Lagi

Rekanbola  —  Wakil Ketua Umum Partai Gerindra, Sufmi Dasco Ahmad, menilai penunjukan tujuh staf khusus (stafsus) Presiden Joko Widodo atau Jokowi tidak perlu diperdebatkan. Sebab, kata dia, penunjukan itu adalah hak prerogatif Jokowi sebagai pemimpin negara.

“Saya pikir tidak perlu diperdebatkan lagi karena itu juga hak prerogatif beliau dan itu tanggung jawab beliau. Dan beliau bertanggung jawab juga nantinya thd apa yg sudah diputuskan,” kata Dasco di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Jumat (22/11).

Penempatan stafsus, katanya, untuk hanya melakukan reformasi birokrasi di kalangan ASN dan bukan untuk Istana. Selain itu, dia melihat jumlah stafsus itu masih dalam batas wajar.

“Tapi saya pikir Pak Presiden diperlukan memang tim yang kuat untuk membantu beliau dalam rangka mewujudkan Indonesia maju. Dan saya pikir jumlah yang kemarin diumumkan itu, kalau presiden punya sembilan itu saya pikir wajar-wajar. Kalau kita lihat di luar negeri, staf khususnya banyak sekali,” ungkapnya.

Stafsus Harus Benar-Benar Bantu Kerja Presiden

Kendati demikian, Dasco tetap berharap stafsus itu benar-benar bisa membantu Jokowi. Meskipun ada yang belum pernah berada di pemerintahan.

“Justru kemampuan kerja mereka itu dibutuhkan oleh pemerintah. Nah sehingga kita harapkan kemampuan mereka itu bisa membantu presiden dalam melaksanakan visinya,” ucapnya.

Sebelumnya, Presiden Jokowi memperkenalkan tujuh orang staf khusus baru yang akan membantu di Istana. Sambil lesehan di teras Istana Merdeka, Jokowi memperkenalkan para staf yang rata-rata berumur 30 tahun itu.

Mengenakan kemeja putih, para staf khusus baru itu diperkenalkan, Kamis (21/11). Jokowi mengatakan, para staf khusus ini tidak akan full time membantu.

Baca Juga:   Polisi Cek Kesehatan Ratna Sarumpaet yang Dikabarkan Sakit di Rutan

“Tidak harus tiap hari bertemu,” kata Jokowi.

Berikut nama-nama staf khusus baru Jokowi dari kalangan milenial

1. Adamas Belva Syah Devara (29 tahun Lulusan S2 Harvard dan Stanford. Pendiri dan CEO Ruangguru)

2. Putri Indahsari Tanjung (23 tahun Lulusan Academy of Art San Fransisco)

3. Andi Taufan Garuda Putra (32 tahun Lulusan Harvard Kennedy School)

4. Ayu Kartika Dewi (Pendiri Gerakan Sabang-Merauke)

5.Gracia Billy Mambrasar (31 tahun lulusan Oxford Universtiy)

6. Angkie Yudistia (32 tahun). Ditunjuk Jokowi menjadi jubir presiden Khusus di bidang sosial

7. Aminuddin Maruf (33 tahun mantan ketum PB PMII)

Selain ketujuh staf khusus baru itu, Jokowi menyatakan staf khusus yang lama masih tetap bertugas seperti AA Ari Dwipayana dan beberapa nama lainnya.