Mending Bikin Jalur Khusus Bus daripada Tol untuk Motor

REKANBOLA – Wacana jalur tol khusus sepeda motor masih menjadi perdebatan. Sebelumnya, Ketua DPR RI Bambang Soesatyo (Bamsoet) menyuarakan agar motor bisa masuk tol dengan jalur khusus seperti di tol Bali Mandara.

Namun, wacana Bamsoet tersebut menuai pro dan kontra. Pengamat transportasi dari Unika Soegijpranata Semarang Djoko Setijowarno tak setuju dengan aturan tersebut.

Kata Djoko, daripada membangun jalur khusus sepeda motor di tol, lebih baik pemerintah mengedepankan penggunaan transportasi umum. Menurutnya, jalur khusus bus lebih baik ketimbang jalur khusus motor.

“Jika ingin memberikan fasilitas infrastruktur yang mewah kepada rakyat, berikanlah kepada pengguna bus yang sifatnya angkutan massal,” kata Djoko.

“Jalur khusus bus lebih baik daripada jalur khusus motor di jalan tol. Lebih aman dan selamat serta memberi manfaat kenyamanan ke publik pengguna angkutan umum,” sambungnya.

Sebelumnya, Djoko menilai bahwa membangun jalur khusus motor di jalan tol tak mudah. Wacana itu tentunya membutuhkan biaya investasi yang tingi.

“Kalau mau buat baru lahannya ada nggak? perlu ditimbun dulu (lahannya). Kemudian harus ada jembatan sendiri kalau lewat sungai. Kalau ada terowongan seperti di Cisumdawu dibuat terowongan lagi,” katanya kepada RekanBola

Dari biaya investasi yang digelontorkan untuk menyediakan itu, pada akhirnya ada biaya yang dibebankan kepada pengguna motor di tol. Dia menilai investor pasti akan memperhitungkan untung ruginya.

“Sekarang dihitung, kalau dibuat gitu kira-kira nanti kalau suruh bayar pengguna motor mau nggak, kan maunya investor menghitung ya,” ujarnya.

“Saya kira investor juga mikir-mikir mau kayak gitu. Nanti sudah saya (pengusaha tol) bangun ternyata biayanya naik (untuk investasi jalur motor), orang nggak mau pakai, rugi juga kan, investor juga mikir kan,” tambahnya.

Baca Juga:   Gara-gara posting foto perut, tubuh wanita ini dianggap menjijikkan