Sewa markas Rp 10 juta perbulan, begini aksi driver Grab layani order fiktif

Rekanbola.com – Polda Metro Jaya menangkap 10 orang driver Grab Car yang melakukan order fiktif atau biasa disebut ‘tuyul’. 10 Tersangka itu meraup untung hingga puluhan juga dengan bermodalkan handphone.

Kasubdit Ranmor Ditreskrimum Polda Metro Jaya, AKBP Antonius Agus Rahmanto, menjelaskan tersangka AA tugasnya mengoprek handphone yang biasa dipakai untuk melakukan order fiktif.

“AA mengaku belajar otodidak, di internet ada, rupanya simpel,” ujar Antonius saat dikonfirmasi, Jumat (2/2).

Kasus ini bermula ketika pihak Grab curiga pada drivernya yang selalu mendapatkan lima bintang. Selain itu, mereka juga selalu tepat waktu dalam mengantar penumpang.

“Grab mengidentifikasi akun-akun yang mencurigakan. Jadi mereka itu pengemudi Grab resmi, prosesnya saya enggak tahu ceritanya, tapi intinya mereka pengemudi resmi dikuatkan dengan dia punya akun masing-masing, jadi ketika sudah tiga hari sekali kan sudah ditransfer, ada totalnya. Langsung otomatis transfer, jadi prosesnya seperti itu. Detailnya tanya Grab,” jelasnya.

“Kalau menurut Grab, tidak ada peringkat selama ini yang excellent, mereka ini rata-rata lima bintang. Karena mereka tepat waktu dan lain-lain, dan menurut Grab excellent itu nggak mungkin, pasti ada miss dikit,” sambungnya.

Kemudian, akun yang dilaporkan dilacak. Rupanya mereka memiliki markas di Jalan Warung Bambu Kuliner, Jalan Aries Utama , Meruya, Jakarta Barat. Mereka sewa tempat itu dengan harga fantastis mencapai Rp 10 juta per bulan.

“Akhirnya kita mengetahui bahwa kegiatan tersebut terorganisir di satu lokasi, terpusat. Yang setelah semingguan kita amati mereka aktivitasnya di atas jam 2 siang sampai jam empat, ternyata itu jam sibuknya Grab. Sedangkan Grab mengatakan bahwa itu memang jam-jam bonus tinggi. Cuaca juga berpengaruh,” ujarnya.

Baca Juga:   Hadi Setiawan, penyuap Hakim PN Medan menyerahkan diri ke KPK

Sementara itu, pengakuan FA sewa kontrakan itu dari iuran bersama rekan-rekannya.

“Itu sewa kontrakan bersama-sama, 10 orang. Iuran seikhlasnya. Kalau penghasil Rp 10 juta per bulan per orang. Kalau sehari dapat 5, itu mobil fiktif. Kalau weekend 7. Kalau dari jam 2 sampai jam 4 sore sama hujan itu tarif besar,” ujar FA.

FA mengaku kalau dirinya sebenarnya sopir resmi Grab. Namun, karena tergiur uang akhirnya dirinya bekerjasama dengan yang lainnya untuk buat aplikasi tuyul ini.

“Iya (sopir Grab), awalnya sewa mobil sehari Rp 200 ribu belum BBM. Lama-lama diajak temen untuk pakai akun tuyul,” ujarnya.

Untuk membuat tuyul, ia mengaku membayar pada AA. “Itu ponsel murah beli patungan sama temen, terus untuk setting ponsel itu bayar ke AA seratus ribu per ponsel. Tapi sebulan sekali itu di-upgrade lagi. Hp itu bisa digunakan dua akun,” kata FA.

 

Baca Juga :

Hasil gambar untuk MInion logo