Viral Copet Digital Pakai Mesin EDC, Ini Penjelasannya

Rekanbola – Sejumlah grup WhatsApp dan media sosial membagikan video yang memperlihatkan mesin electronic data capture (EDC) atau mesin gesek kartu kredit dan ATM bisa menguras uang korban hanya dengan melakukan tap.

Dalam video tersebut terlihat seorang pria menempelkan mesin EDC pada kantong belakang seseorang yang di dalamnya terdapat kartu kredit atau debit. Dalam sekejap, mesin tersebut melakukan transaksi hanya dengan cara tap.

Bagi masyarakat awam, yang terlihat di video ini tentu menyeramkan. Apakah benar copet digital bisa melakukan kejahatan dengan cara seperti itu?

“Bisa. Karena itu menggunakan RFID jarak pendek. Ini kasusnya di luar negeri,” kata ahli keamanan siber Alfons Tanujaya, saat berbincang dengan kami, Rabu (25/7/2018).

Namun menurutnya, kalau di Indonesia, kecil kemungkinan kasus serupa bisa terjadi. Penyebabnya, usaha yang dikeluarkan copet digital tidak sebanding dengan hasil yang didapatnya.

“Secara teknis bisa terjadi. Tapi di Indonesia nominal yang bisa ditap langsung terbatas. Di luar negeri limit transaksinya besar, jadi banyak yang melakukannya karena risiko dan hasilnya sepadan,” terang Alfons.

Dijelaskan Alfons, kartu yang rentan menjadi korban adalah semua kartu cashless seperti e-money yang di Indonesia biasa digunakan untuk naik kereta atau bus Transjakarta.

Nah, kartu semacam ini, di Indonesia, rata-rata saldo maksimalnya di bawah Rp 1 juta. Kartu kredit atau debit dengan limit besar masih sangat jarang yang bisa transaksi tanpa otorisasi (harus memasukkan PIN).

“Kalau kartu kredit dan debit harus memasukkan PIN. Di luar negeri, ada kartu yang tanpa PIN dan itu limitnya besar. Contoh di video itu adalah kartu kredit yang bisa ditap,” urainya.

Baca Juga:   Facebook Ajak Cristiano Ronaldo Bikin Reality Show

Menurut Alfons, biasanya para pemilik kartu di luar negeri akan melindungi kartunya dengan menyimpannya di kotak kartu nama berbahan aluminium, sehingga tidak bisa ditap tanpa izin.

Dia melanjutkan, mesin EDC yang digunakan pada kasus seperti yang tersebar dalam video tersebut adalah mesin EDC yang bisa melakukan transaksi dengan RFID.

Disebutkannya, tidak semua EDC bisa melakukan charge RFID. Hanya yang ditambahkan alat NFC yang bisa melakukan transaksi langsung dengan cara ditap. Itupun, harus dari bank yang sama. Di Indonesia, jika berasal dari bank yang berbeda (antara kartu dengan mesin EDC) tidak kompatibel.

Alfons menyimpulkan, kejadian seperti dalam video yang beredar kemungkinan kecil terjadi di Indonesia karena hasilnya tidak sepadan dengan usaha yang harus dikeluarkan.

“Mereka harus punya akun merchant bank. Costnya besar dan sulit dapat akunnya. Alatnya juga harus yang baru. Yang pakai GSM dan ada baterai. Sementara saldo yang didapat kecil. Jadi motivasi pelaku kecil,” tutupnya.

 

( Sumber : detik.com )

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *